Jumat, 14 Juni 2024
Search
Close this search box.
Search
Close this search box.

Cuaca Panas di Indonesia Bukan Akibat Gelombang Panas, Ini Penyebabnya

Esih Yuliasari

| 6 Mei 2024

| 15:00 WIB

panas ekstrem
Ilustrasi cuaca panas. (FOTO: FREEPIK).

Selain itu, suhu panas yang terjadi adalah akibat dari pemanasan permukaan sebagai dampak dari mulai berkurangnya pembentukan awan dan berkurangnya curah hujan. Sama halnya dengan kondisi “gerah” yang dirasakan masyarakat Indonesia akhir-akhir ini. Hal tersebut juga merupakan sesuatu yang umum terjadi pada periode peralihan musim hujan ke musim kemarau, sebagai kombinasi dampak pemanasan permukaan dan kelembaban yang masih relatif tinggi pada periode peralihan ini.

“Periode peralihan ini umumnya dicirikan dengan kondisi pagi hari yang cerah, siang hari yang terik dengan pertumbuhan awan yang pesat diiringi peningkatan suhu udara, kemudian terjadi hujan pada siang menjelang sore hari atau sore menjelang malam hari,” jelasnya.

Sedangkan pada malam hari, kondisi gerah serupa juga dapat terasa jika langit masih tertutup awan dengan suhu udara serta kelembaban udara yang relatif tinggi. Selanjutnya, udara berangsur-angsur dirasakan mendingin kembali jika hujan sudah mulai turun.*

Editor :Rizal Fauzi

Bagikan Artikel

Terpopuler_______

Scroll to Top