Wujud Khidmat untuk Indonesia Maju, Ribuan Jamaah Jaringan Santri Indonesia Hadiri Doa Syukur dan Dzikir Akhir Tahun

Esih Yuliasari

| 10 Desember 2023

| 19:30 WIB

Jaringan Santri Indonesia
Ribuan jamaah Jaringan Santri Indonesia (JSI) Provinsi Jawa Tengah hadir dalam kegiatan Doa Syukur & Dzikir Akhir Tahun 2023 yang dilaksanakan di Islamic Center Brebes, Jawa Tengah, Minggu (10/12/2023).

EKBISBANTEN.COM – Ribuan jamaah Jaringan Santri Indonesia (JSI) Provinsi Jawa Tengah hadir dalam kegiatan Doa Syukur & Dzikir Akhir Tahun 2023 yang dilaksanakan di Islamic Center Brebes, Jawa Tengah, Minggu (10/12/2023).

Kegiatan Doa dan Dzikir bertajuk JSI Berkhidmat untuk Indonesia Maju “Bersyukur Atas Keberkahan dan Do’a untuk Masa Depan Bangsa yang Lebih Baik” dipimpin oleh Ki Haryo Susilo yang bertindak selalu penceramah sekaligus ngaji budaya.

Ketua Umum JSI Provinsi Jawa Tengah Ismail Fahmi mengatakan, kegiatan Dzikir dan Doa Syukur Akhir Tahun ini dilaksanakan sebagai wujud khidmat JSI untuk Indonesia maju.

“Syukur alhamdulillah pada hari ini ribuan jama’ah bisa hadir dalam acara doa syukur dan dzikir akhir tahun harapannya apa harapannya adalah untuk kebaikan Bangsa Indonesia,” ujar Fahmi.

Fahmi bersyukur ribuan jamaah sangat antusias hadir untuk silaturahmi, berdzikir dan berdoa di penghujung tahun 2023 ini. Hal itu membawa semangat dan harapan yang tinggi dari jamaah, terutama dalam momentum yang tepat di Pemilu 2024, mendapat pemimpin yang akan membawa Indonesia lebih baik lagi.

“Ini karena semangat untuk perbaikan yang lebih baik karena saat ini Indonesia sudah baik, biar lebih baik lagi artinya kalau sekarang Presiden Jokowi sudah menghadirkan sesuatu yang baik untuk negara ke depan setelah pemilu menghasilkan presiden yang lebih baik lagi kinerjanya,” ucapnya.

“Ini hanyalah doa dari kami, para santri dan masyarakat berdoa semoga Indonesia tetap baik dan lebih baik untuk tahun 2024, itu harapan mereka, harapan kita, makanya masyarakat itu sangat antusias untuk menghadiri acara Jaringan Santri Indonesia provinsi Jawa Tengah,” imbuhnya.

Dikatakan Fahmi, Indonesia membutuhkan sosok yang memiliki hati yang ikhlas dan jiwa pemersatu. Ia kemudian menyebut nama sosok Prabowo Subianto yang juga sebagai Ketua Dewan Pembina JSI. Menurutnya, Prabowo dinilai sebagai figur yang memiliki akhlak dan keteladanan sebagai santri.

Prabowo, kata Fahmi, memiliki jiwa seorang santri dan dikenal sebagai tokoh pemersatu bangsa yang menolak dengan tegas para pihak yang ingin memecah belah bangsa. Dalam diri Prabowo juga ia melihat ketulusan hati dan pengabdian panjang untuk bangsa.

“Bahwa kita sebagai santri melihat Prabowo juga mempunyai semangat dan jiwa santri, artinya bahwa Prabowo itu meneladani sifat-sifat kesantrian yang tidak mengadu domba, bahwa pemilu ini kita jadikan sebagai ajang pesta demokrasi, pesta rakyat, pesta gembira semuanya biar gembira gak ada caci maki tidak ada saling kampanye negatif,” urainya.

“Artinya bahwa ini semuanya rakyat Indonesia harus bahagia dan setelah pemilu lebih bahagia lagi ini yang seperti yang Kami tangkap dari pesan-pesan Pak Prabowo seperti itu,” sambungnya.

Sementara itu, pendiri dan penasihat JSI Prof. Dr. Marzuki Alie, SE., MM dalam sambutannya menyampaikan Ketua Dewan Pembina JSI Prabowo Subianto kepada umat Islam agar tidak mudah diajak untuk saling bermusuhan karena perbedaan pendapat dan pilihan.

Editor :Rizal Fauzi

Tags

Bagikan Artikel

Berita Terkait

Berita Terpopuler

Scroll to Top