Refleksi Hari Kartini 2022, Kabiro Adpim Banten : Kartini Merupakan Salah Satu Sosok Terbaik di Republik Ini

13
Kepala Biro Adpim Setda Provinsi Banten, Beni Ismail (tengah) dalam kegiatan Refleksi Hari Kartini 2022 yang diselenggaran oleh Kelompok Kerja (Pokja) Wartawan Harian dan Elektronik Provinsi Banten yang mengusung tema 'Peran Keluarga Dalam Menanggulangi Kenakalan Remaja', Kamis (21/4/2022). (FOTO: ISMATULLAH / EKBISBANTEN.COM)

SERANG, EKBISBANTEN.COM – R.A Kartini merupakan salah satu sosok wanita terbaik yang dimiliki oleh Indonesia, sehingga patutlah semua pihak terutama  kaum wanita dapat mencontoh dari keteladanan R.A Kartini.

“Sosok kartini merupakan salah satu sosok terbaik di Republik ini,” ucap Kepala Biro Adpim Setda Provinsi Banten, Beni Ismail dalam kegiatan Refleksi Hari Kartini 2022 yang diselenggaran oleh Kelompok Kerja (Pokja) Wartawan Harian dan Elektronik Provinsi Banten yang mengusung tema ‘Peran Keluarga Dalam Menanggulangi Kenakalan Remaja’, Kamis (21/4/2022).

Menurutnya, peranan keluarga sangat penting dalam menanggulangi kenakalan remaja, sehingga diperlukannya penanganan yang baik dan tepat dalam permasalahan tersebut.

“Fase remaja itu merupakan fase perubahan dari anak-anak ke fase dewasa, sehingga itu adalah fase perubahan yang dimana mereka mencari jati diri sendiri,” katanya.

Ia juga menilai ketika seorang anak memasuki fase remaja tersebut, kehadiran orang tua diperlukan hadir untuk memberikan pendampingan.

“Saya merasa di era sekarang anak-anak terbuka wawasannya karena gadget, sehingga harus ada orang yang dapat mengingatkan. Kita (orang tua, red) harus hadir ketika mereka membutuhkan kita, sehingga jangan mereka kurang kontrol dan akhirnya mereka menyimpulkan permasalahan yang mereka hadapi dan dikhawatirkan mereka salah,” jelasnya.

Sementara, Kepala DP3AKKB Provinsi Banten Siti Ma’ani Nina menyampaikan permasalahan remaja memerlukan kerjasama dari seluruh unsur masyarakat, sehingga perencanaan peningkatan SDM dapat tercapai.

“Remaja sangat empuk dan gampang dijadikan sebagai target, sehingga kalau kita ajarkan hal positif maka akan melahirkan value,” ujarnya.

Ia menilai banyak cara yang dapat dilakukan dalam memberikan arahan kepada anak-anak remaja, diantaranya memberikan ruang mereka untuk melakukan kreasi dan kreatifitas seperti membuka sanggar-sanggar.

“Sanggar-sanggar diperbanyak untuk menambah kreatifitas remaja, itu dapat mengarahkan anak-anak,” katanya.

Ditempat yang sama, Kepala Diskominfo Eneng Nurcahyati menuturkan keluarga adalah unit sosial yang paling kecil, namun menjadi unit utama dalam perkembangan anak. Sehingga orang tua harus menjadi sosok yang dapat diteladani dan memberikan motivasi kepada anaknya.

“Orang tua punya peran untuk motivasi dan setiap orang tua dapat membaca anaknya, sehingga dapat mendorong agar berkembang,” tuturnya.

Ia menjelaskan, ditengah era digitalisasi memerlukan perhatian khusus terutama dalam melakukan pengawasan orang tua kepada anak-anak, agar dapat memberikan arahan yang lebih baik.

“Menanggulangi kenakalan remaja, ya maka harus memperbaiki komunikasi,” tandasnya.*