Pertama di Asia Tenggara, Indosat Ooredoo Raih Sertifikasi Efisiensi Manajemen Energi

Budi Man

| 31 Januari 2024

| 22:25 WIB

Seorang Pria berfoto dengan logo Indonesat Ooredo di Jakarta. Foto: Adrian Otto/ Tangkapan Layar via Gmaps.

JAKARTA, EKBISBANTEN.COM-Indosat Ooredoo Hutchison berhasil meraih sertifikasi efisiensi Sistem Manajemen Energi (EnMS). Capaian itu menjadikan Indosat sebagai operator telekomunikasi pertama di Asia Tenggara yang menerima akreditasi sertifikasi ISO 50001:2018.

Sertifikat ISO 50001:2018 merupakan standar internasional yang diberikan oleh lembaga sertifikasi, UAY Audit UK Limited, anggota International Register of Quality Assessed Organizations (IRQAO) sekaligus pihak yang memberikan penilaian terhadap sistem manajemen energi.

Capain itu juga melalui proses audit dan menambah kredibilitas Indosat dalam pemanfaatan energi dalam operasional bisnisnya secara efisien dan berkelanjutan. Sekaligus menegaskan komitmen perusahaan untuk meminimalisir dampak lingkungan lewat keunggulan operasional yang berkelanjutan.

Berdasarkan data yang dipublikasikan oleh Dirjen Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Kementerian ESD tahun 2022, konsumsi energi di Indonesia mencapai 3.067.653.600 Gjoule atau setara 852.126 GWh. 

Upaya penghematan melalui konservasi energi ini mencapai 56.098.914 Gjoule setara 15.583 GWh, atau sekitar 2 persen dari total konsumsi energi dengan penurunan emisi sebesar 8,5 juta tCO2e. 

Editor :Rizal Fauzi

Tags

Bagikan Artikel

Berita Terkait

Berita Terpopuler

Scroll to Top