Dinyatakan Aman, 1.790 Gardu di DKI, Banten dan Jabar Kembali Menyala

61
Sumber foto: PLN UID Banten

JAKARTA, EKBISBANTEN.COM – PLN terus menyalakan gardu distribusi di sejumlah lokasi yang telah dinyatakan aman bagi masyarakat. Sebelumnya akibat banjir yang terjadi disejumlah titik yang melanda sebagian DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten, PLN terpaksa melakukan pemadaman sementara di sejumlah wilayah, hal ini dilakukan guna menjaga keselamatan warga agar terhindar dari bahaya arus listrik, Selaaa (25/2).

Executive Vice President Corporate Communication PLN, I Made Suprateka menuturkan, terpantau hingga pukul 22.00 WIB sebanyak 1.790 atau 72,6 persen gardu atau yang sebelumnya terdampak banjir telah kembali menyala. Sementara, karena tingginya genangan air, sebanyak 674 gardu belum dapat dinormalkan demi keselamatan warga.

“Untuk mempercepat proses penormalan listrik, PLN mengerahkan 2.383 personil untuk mengecek gardu distribusi dan jaringan listrik di daerah terdampak banjir,” imbuhnya.

Lanjut I Made, Untuk wilayah DKI Jakarta terdapat 259 gardu yang belum dapat dinyalakan meliputi sebagian Pondok Kopi, Cempaka Putih, Menteng, Pondok Gede, Bandengan, Kramatjati, Kebun Jeruk, Bintaro, dan Marunda. Untuk Jawa Barat meliputi sebagian Cikarang, Bekasi, Karawang, dan Purwakarta. Sementara untuk Banten, meliputi sebagian Cikupa, Teluk Naga, dan Serpong.

“Pengecekan gardu kami cek secara berkala, sehingga jika daerah yang dialiri dari satu gardu sudah aman untuk dialiri listrik, pasti langsung kita nyalakan. Namun jika ada daerah yang dialiri gardu masih terendam, mohon maaf demi keselamatan warga kami belum bisa aliri dulu,” tutur I Made.

Pihaknya menghimbau, ketika banjir sudah surut, sebelum menyalakan aliran listrik, PLN perlu memastikan bahwa gardu, jaringan, dan instalasi pelanggan aman melaui konfirmasi RT/RW setempat.

“Sebelum menyalakan listrik di rumah, warga juga harus berhati-hati, pastikan peralatan listrik di rumah sudah bersih dan kering sebelum digunakan, karena ini juga berpotensi menyebabkan tersetrum,” tutup Made.(raden)