Bank Banten Raih Peringkat A dari Fitch Ratings Kategori Outloook Stabil

22
Foto: Istimewa

SERANG, EKBISBANTEN.COM – PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (Bank Banten) kembali meraih peringkat nasional jangka panjang A (idn) dengan outloook stabil dari lembaga pemeringkat Fitch Ratings Indonesia.

Bank Banten menyatakan, peringkat nasional kategori A menunjukkan ekspektasi akan risiko gagal bayar yang rendah relatif terhadap emiten atau surat utang lainnya.

Peringkat Bank Banten dari ekspektasi Fitch
ini menjadi dukungan yang luar biasa, didorong oleh pentingnya proposisi bank pembangunan daerah bagi pemerintah daerah Provinsi Banten.

Selain itu Bank Banten dipandang oleh Fitch memiliki pangsa pasar dari total aset perbankan di provinsi sekitar 2 persen pada akhir 9M20 dengan kecenderungan akan
meningkat secara signifikan dalam jangka menengah.

“Penetapan peringkat oleh Fitch Ratings akan memberikan pandangan secara objektif tentang outlook kinerja Bank Banten ke depan. Hal ini merefleksikan adanya komitmen yang kuat dari Pemerintah Provinsi Banten untuk mendukung model bisnis Bank Banten sebagai Bank Pembangunan Daerah,” terang Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa dalam keterangan tertulis, Selasa (1/12).

Sebagaimana diketahui, Provinsi Banten memiliki pangsa pasar yang besar bagi Dana Pihak Ketiga (DPK) Bank Umum. Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan, DPK Bank Umum yang berasal dari Banten tercatat meningkat mencapai Rp198,5 triliun di bulan Juni 2020, atau meningkat signifikan
dari posisi per akhir tahun 2015 sebesar Rp129,6 triliun.

Per Juni 2020, Banten juga menjadi provinsi penyumbang DPK nasional terbesar ke enam, dengan pangsa pasar DPK sebesar 3,2 persen dari total DPK secara nasional. Tingginya DPK Bank Umum yang berasal dari Provinsi Banten ini menunjukkan potensi pendanaan bank yang kuat di Banten.

Selain itu, kredit yang disalurkan oleh Bank Umum kepada pihak ketiga bukan bank di Banten terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun seiring peningkatan Dana Pihak Ketiga di Provinsi Banten.

Per Juni 2020, total kredit yang disalurkan Bank Umum di Banten mencapai Rp149,4 triliun, jauh diatas penyaluran kredit tahun 2014 yang hanya sebesar Rp 89,2 triliun. Per Juni 2020, penyaluran kredit Bank Umum di Banten tertinggi tercatat pada sektor industri pengolahan dan perdagangan besar dan eceran, dengan pangsa pasar sebesar 28,2 persen dan 22,4 persen dari total kredit yang
disalurkan. Dengan adanya Bank Daerah yang memiliki permodalan yang kuat, maka diharapkan penyaluran kredit perbankan di Banten akan semakin meningkat ke depannya.

“Porsi Pendapatan Asli Daerah Provinsi Banten selalu mencapai diatas 59 persen dari total pendapatan di APBD dalam beberapa tahun terakhir, yang menunjukkan kemampuan daerah Provinsi Banten secara independen cukup tinggi. Porsi belanja modal Provinsi Banten menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun, mengindikasikan bahwa proyek – proyek yang dijalankan Pemerintah Daerah cenderung meningkat,” jelas Fahmi.

Fahmi menambahkan, kebutuhan permodalan yang kuat juga sangat diperlukan untuk melakukan ekspansi bisnis perbankan seperti mengembangkan sistem teknologi informasi terbaru, meningkatkan kompetensi SDM, memperluas jaringan layanan, maupun meningkatkan
skala usaha guna mendukung peningkatan kapasitas pertumbuhan penyaluran kredit berdasarkan prinsip kehati-hatian dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi Banten.

“Dengan terpenuhinya permodalan, Bank Banten akan lebih leluasa dalam mengimplementasikan rencana strategis yang telah disusun guna mendukung program pembangunan daerah dan menjadi mencapai
target yang telah ditetapkan di tengah tingginya potensi pertumbuhan perekonomian Banten,” tutup Fahmi. (*/ismet)