Jumat, 19 Juli 2024
Search
Close this search box.
Search
Close this search box.

FIFGROUP Gandeng YKPI Edukasi Deteksi Dini Kanker Payudara

Admin

| 11 Juli 2024

| 14:00 WIB

Penyerahan bantuan sosial menggunakan Dana Sosial Syariah FIFGROUP kepada Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) dengan nominal sebesar Rp20 juta saat seminar “Edukasi Deteksi Dini Kanker Payudara. (Foto: Dok. FIFGROUP)

JAKARTA, EKBISBANTEN.COM: PT Federal International Finance (FIFGROUP), salah satu anak perusahaan PT Astra International Tbk berinisiatif melakukan upaya pencegahan serta penanggulangan kanker payudara dengan menggelar program seminar bertajuk “Edukasi Deteksi Dini Kanker Payudara dan Praktik SADARI”. FIFGROUP berkolaborasi dengan Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) dalam gelaran acara ini.

Kegiatan yang juga merupakan rangkaian HUT ke-35 tahun FIFGROUP ini dilaksanakan secara hybrid pada Rabu, 10 Juli 2024 di Jakarta. Hadir dalam seminar tersebut, Ketua Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI), Linda Agum Gumelar, Dr. dr. Agus Sutarman, Sp.B. Subsp. Onk (K), SH,MH,MARS yang bertindak sebagai pembicara seminar, serta Direktur FIFGROUP, Esther Sri Harjati.

Linda Agum Gumelar sebagai Ketua YKPI dan sekaligus seorang penyintas kanker payudara pada sambutannya mengatakan, “Saya adalah penyintas kanker, so what gitu lho? Jangan denial, jangan takut, tapi lawan. Jika ditanyakan seberapa pentingnya deteksi dini kanker payudara? Maka jawaban saya adalah sangat penting. Karena jika kita bisa tahu lebih awal maka penanganan dan penyembuhannya lebih cepat.”

Selaras dengan Linda, Esther Sri Harjati, juga mengatakan bahwa kegiatan deteksi dini ini sangat penting untuk meminimalkan risiko dan meningkatkan angka harapan hidup perempuan. “Dengan meluncurkan inisiatif ini, FIFGROUP berharap dapat memberikan kontribusi nyata dalam upaya mengurangi peningkatan jumlah kanker payudara di Indonesia,” tambah Esther.

“Inisiatif ini juga mencerminkan komitmen FIFGROUP terhadap kesehatan dan kesejahteraan karyawan serta masyarakat luas melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) pada Pilar FIFGROUP Sehat,” lanjut Esther.

Kegiatan ini juga merupakan implementasi Sustainable Development Goals (SDG’s) poin 3 tentang Kesehatan yang Baik dan Kesejahteraan, poin 5 tentang Kesetaraan Gender, dan poin 17 tentang Kemitraan untuk Mencapai Tujuan.

Seminar “Edukasi Deteksi Dini Kanker Payudara dan Praktik SADARI” yang dihadiri oleh 50 peserta secara langsung di lantai 12 Menara FIF, Jakarta Selatan dan lebih dari 200 peserta yang hadir secara online itu terbagi ke dalam 2 sesi, yaitu sesi pemaparan tentang kanker payudara dan peragaan praktik SADARI (Pemeriksaan Payudara Sendiri) yang benar dengan menggunakan alat peraga patung phantom.


Dalam kesempatan yang sama, FIFGROUP juga menyerahkan bantuan sosial menggunakan Dana Sosial Syariah dengan nominal sebesar Rp20 juta kepada YKPI yang diserahkan langsung oleh Esther Sri Harjati kepada Linda Agum Gumelar.

Praktik SADARI yang Benar dan Tepat

Menurut data Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemenko PMK) (12/2023), kanker membunuh hampir 9 juta orang dengan sekitar 14 juta diagnosa baru setiap tahunnya.

Data ini diperkuat juga oleh data Global Cancer Statistics (Globocan) yang dirilis oleh Badan Kesehatan Dunia/World Health Organization (WHO), bahwa di Indonesia, pada 2020 terdapat 396.914 kasus kanker baru, di mana kanker payudara menempati posisi pertama terbanyak dengan 68.858 kasus atau 16,6%, dengan kematian mencapai 22.000 jiwa, dan 70 persen diantaranya sudah pada tahap lanjut ketika dideteksi.

Oleh karena itu, melalui paparannya, dr. Agus Sutarman menjelaskan pentingnya melakukan deteksi dini, baik SADARI maupun dengan SADANIS (Pemeriksaan Payudara Klinis) yang dibantu oleh tenaga medis. Penjelasan dr. Agus mencakup berbagai aspek penting mengenai kanker payudara, termasuk faktor risiko, gejala awal, dan langkah-langkah pencegahan.

“Pasien termuda saya itu umur 16 tahun dan itu pun terdeteksi sudah dengan tanda-tanda awal kanker payudara. Memprihatinkan, namun juga seperti alarm bagi kita semua bahwa memang praktik SADARI sudah perlu dilakukan sejak perempuan mendapat haid,” tutur dr. Agus.

“Saya menganjurkan kepada perempuan, untuk terus melengkapi diri terkait informasi kanker payudara dan rutin melakukan SADARI. Jika ada gejala atau tanda, sekecil apapun, segera periksakan diri ke dokter, agar mendapat pemeriksaan dengan lebih komprehensif dan bisa dicegah sejak dini,” tambah dr. Agus.

Seminar semakin seru ketika masuk ke sesi tanya jawab, di mana banyak pertanyaan dilontarkan baik dari peserta offline maupun online. Dan ketika masuk ke sesi peragaan praktik SADARI, peserta pun sangat antusias ketika diberikan kesempatan untuk mencoba langsung melakukan SADARI menggunakan phantom yang didampingi penjelasan dari YKPI.

Kegiatan ini dirancang untuk memberikan informasi yang komprehensif dan mudah dipahami oleh peserta, salah satunya melalui peragaan praktik SADARI (Periksa Payudara Sendiri) menggunakan phantom (patung peraga), dengan sembari dijelaskan oleh dr. Agus Sutarman.

Melalui inisiatif seminar “Edukasi Deteksi Dini Kanker Payudara dan Praktik SADARI”, FIFGROUP berkomitmen untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan karyawan serta masyarakat luas, dengan berkontribusi dalam perjuangan melawan kanker payudara, yang sejalan dengan misi perusahaan untuk Membawa Kehidupan yang Lebih Baik untuk Masyarakat.

Editor :Rizal Fauzi

Bagikan Artikel

Terpopuler_______

Scroll to Top